Top Social

My 1st journey: Gedung

Friday, 13 February 2015
2015.
Tahun mengawali my gorgeous glam (tagline kesayangan).
Oke. Ini adalah my 1st journey saya menyiapkan impian dan cita-cita saya sejak masih bocah ingusan.

Postingan sebelumnya : My Pre Journey.


Januari 2015.
Isi otak beneran blank dan hanya banyak berdoa dan ikhtiar dengan cara baca-baca blog. Boro-boro liat majalah, nanya minta wejangan ke sana maupun sini juga nga. (maklum rada introvert)  pengennya dipikir sendiri dulu, kalo udah (at least) setengah jreng baru 'gong'.

Seperti biasa, weekdays ngantor, weekend pulang ke kota parahyangan tercinta. Dan setibanya di Bandung, bertemulah saya dengan sebuah papan baligho super buesar yang terpampang kece di sisi jalan toll Pasteur bertuliskan: Traditional wedding Exhibition. Eh nah loh... Kudu dateng, wajib dateng. Dicatatlah itu tanggal gede-gede di Reminder HP.

Dengan berbekal semangat tanpa ada arahan siapapun kecuali hati kecuali yang udah ngebet married .. Huwahahaha.. Pulanglah saya sehari sebelum tgl 18. Dengan rencana ala kadarnya, saya ajaklah sang Pangeran tampan kesayangan (read: my future husband) untuk menemani ke acara yang di dilaksanakan di Pusdai. Dengan dibonceng bahlul motor kesayangannya itu... Kita kesana dan sudah kesorean. Sesak, padat, empet-empetan, kerjaan disana ngambil brosur mulu, sok nanya paket ini itu especially mengunjungi booth catering yang lumayan oke (Destiny, van Hengel, pola, soewardono bersaudara). Diembatlah semua brosur sebagai bekal kami berdua.

Keesokan hari, di hari minggu pagi yang cerah tanpa Papa di rumah. Dibuka-lah my Viper (nama laptop kesayangan). Mulai dirancang, bikih draft, di persempit pilihan vendor yang dipengen dari hasil kemarin ke pameran wedding (walau mepet). Dan mulailah perjalanan keajaibanku.

Ceritanya beres solat dzuhur, mulai lah baca blog. Disana tips paling penting nomer 1 adalah CARI GEDUNG DULU, karena sejarahnya gedung selalu harus di booking dari 1 tahun sebelumnya #jleb. #alamat susah dapet dan kudu banyak berdoa.

Browsing lah eike dengan sampe niat bikin akun sendiri di weddingku.com. Eh ketemulah daftar nama tempat untuk resepsi. Dan dari situ sepertinya perjalanan saya dan perjuangan CARI GEDUNG dimulai dengan sebuah kisah kasih "insting dan rejeki calon pengantin". Cieeeee...

Telepon pertama yang saya hubungi adalah sebuah tempat beraura militer-militeran. Di sudut hati paling terrrrrr-dalam,  saya suka dengan tempat militer-militeran yang hijau nan asri (teringat masa kecil saat masih ada Mama almarhumah). Saya telponlah nomer tempat tsb. Info lengkap yang disampaikan oleh seorang ibu-ibu di ujung telepon, dimana beliau menjelaskan ini-itu, saya catatlah lengkap di buku sakti kuning milik saya. Setelah itu saya coba melanjutkan telepon ke 4 hingga 6 tempat lainnya.

Dari sinilah berawal kisah rejeki pertama yang saya dapat: bahwasanya gedung yang pertama kali saya telpon itulah + gedung yang saya impi2kan (padahal informasi yang saya catat di buku sakti itu cuma sekedar saya tulis tapi saya lupakan karena ketilep dengan halaman lain yang saya tulis dengan coretan informasi lain-lain). Subhanallah yasalam ternyata (coretan yang awalnya dicuekin tsb) Insya Allah jadi gedung yang FIX kesampean!! #rejekibenerananaksholehahPapa :)



#selfnote: padahal cuman jarak waktu 3 minggu (dari tanggal ke pameran sampai saya nulis blog hari ini) itupun nyiapinnya bukan 3 minggu full hitungannya = 21 hari loh ya, tepatnya cuman menggunakan hari udar-ider pas weekend, tapi selalu banyak dapat kemudahan. Alhamdulillah.

Dari mulai tanggal 18 januari ke setiap weekend pasti saya pulang. Walaupun belum ada titah dan mandat omong-omongan perintah dari Papa untuk survey cari ini-itu. 

Keesokan weekend berikutnya pulang lagi untuk survey-survey iseng sana-sini. Tapi memang yang namanya rejeki pengantin itu ada!

Saat hampir semua gedung yang dipengen di Bandung sudah full booked. Cari yang representatif pun ternyata susah-susah gampang.
Tapiiiiii... Sekali lagi ya kalo niatnya ibadah karena Allah & untuk menyempurnakan ibadah kita dengan menikah atas restu Allah, selalu diberi kemudahan.

Buktinya :

1. Itu januari Papa nyantai banget. Nga nyuruh apa-apa, tapi ini kaki sang putrinya pengen ngudar-ngider nyiapin. Eh nga taunya selang sekitar 3 mingguan doang jreng tiba-tiba di hari minggu pagi dengan jadwal pacaran hari itu, tau-taunya Papa mengeluarkan Tanggal saktinya. Yippie!

2. Nggak buang waktu. Hari itu saya dan calon suami langsung survey dengan rasa sedikit plong karena yang awalnya blank mau booking gedung tanggal berapa, taunya langsung dikasih kepastian tanggal di minggu yang cerah. Itu kalo bukan kehendak Allah, nga mungkin deh dimudahkan banget jalannya kayak jalan tol.


3. Langsung pergilah kami ke tempat gedung yang nga pernah kepikiran. Jreng lagi....Alhamdulillah kosong tanggal. Dapetlah kami tanggal tersebut, dengan lokasi gedung yang tidak Jauh dan gedungnya cantik, apalagi kami berdua setelah keluar gedung tsb saling senyum sumringah.

4. Minggu depannya (minggu ke 2 persiapan) saat saya weekdays sudah diluar kota dan sudah ngantor,  di suatu siang saya membuka buku sakti kesayangan (yang di dalamnya banyak tulisan ceker ayam saya tentang persiapan pernikahan). Entah kenapa... Tiba-tiba ini si jari jemari dua ruas ingin membuka halaman-halaman catatan dari halaman awal. Berpapasanlah saya dengan sebuah lembaran hasil urek-urekan ceker ayam saya bertuliskan: "telpon tanggal 18 Jan siang--pilihan gedung#1" (yaa itu: gedung militer-militeran itu).

Langsung saja saya ambil HP tercinta, turun ke lobby lantai 1 kantor,  dan langsung menghubungi ibu-ibu c.p gedung tsb.
Setelah bertanya dengan hati riang gembira menyampaikan tanggal sakti, eh ternyata tanggal yang di pengen udah di booking pasangan lain. Lemeslah saya seketika -_- (ceritanya kecewa).

4. Keesokan siang harinya, saya coba pastikan lagi nelpon c.p gedung militer tsb. Huhuy...ini rejeki berikutnya calon pengantin (lagi)... Alhamdulillah ternyata si Ibu tsb salah liat buku catatan dia. Ternyata tanggal yang saya inginkan MASIH KOSONG sodara-sodara.
Pasangan lain yg dimaksud si Ibu udah booking itu maksudnya mereka booking untuk weekend berikutnya. Horeee... Happy-lah saya penuh senyum sumringah dan langsung telepon calon suami untuk laporan ^_^

5. Setelah senang. Langsung laporanlah saya ke Papa. Ehhh...cobaan calon pengantin. Ternyata Papa lebih setuju dengan gedung lain yang waktu itu jadi kunjungan kami di minggu awal. Dengan hati lemas kembali, pasrah lah saya. Ditambah sorenya Papa kirim email untuk disampaikan ke orangtua my future husband perihal pertimbangan keuntungan pilihan gedung Papa.

6.  Keesokan pagi, Papa telepon dan bilang bahwa Papa juga mau ke gedung militer-militeran itu. Papa minta nomer telepon Ibu c.p-nya. Dengan masih ada rasa sedikit kecewa karena saya yakin Papa milih gedung lain, saya kasihlah nomer Ibu tsb.
Okeh...rejeki capeng berikutnya: suatu sore di hari yang sama, tau-taunya hati Papa berubah. Dan mengeluarkan mandat untuk disampaikan segera ke Orangtua my future husband, kalau: Papa setuju-setuju saja kalau gedung militer-militeran itu jadi pilihan tempat pernikahan saya dan pasangan. Huwaaaaa... Alhamdulillah. Katanya tinggal terserah dari orangtua pasangan maunya gedung yang mana diantara 2 pilihan. Happy-lah saya sore itu se-happy-happy-nya ;)


Padahal 3 mingguan blank Nol besar tentang: tanggal berapa, gedungnya apa, riasnya yang sreg dimana. Tapi HANYA DALAM 3 minggu kurang, 3 hal penting itu jawabannya udah di tangan.

Padahal pas inget baca blog-blog kisah capeng lain / cerita pengalaman temen sendirii (yang bela-belain dijabanin jarak dari tunangan mereka ke tanggal nikah sampe 1 taon) sampe mereka uring-uringan berbulan-bulan, apalagi booking gedung sampe setahun lampau.

Lah ini saya dan pasangan, yang masih miskin pengalaman, cuman udar-ider, browsing sendiri, nga pake EO/ WO, ehhh malah cuman butuh waktu 3 minggu udah dapet 'the big three-nya' langkah pamungkas yang harus disiapkan dengan waktu jauh-jauh hari (apalagi kami jalan untuk survey pas weekend doang). Hasilnya udah progress bangettt. Alhamdulillah wa syukurilah :)

Bismillahirahmanirahim... Next step maju jalan lagi. Semoga diberi kemudahan. Amin.

Read more next post :My 2nd Journey


Protected by Copyscape
Post Comment
Post a Comment

Hi there, thanks so much for taking the time to comment.
If you have a question, I will respond as soon as I can.

Don't be afraid to shoot me an email! If you have a blog, I will pop on by :)

Custom Post Signature

Custom Post  Signature