Top Social

My 2nd Journey: Photographer n Videographer

Wednesday, 11 March 2015
Postingan sebelumnya : My 1st Journey

Bismillahirahmanirahim.

Sudah berjalan hampir 2 bulan udar-ider muterin kota Bandung tercinta.
Maaf pemirsa, cukup lama juga nga posting tentang semua printilan yang harus dilakonin tanpa ada bala-bantuan.

Sebenarnya sih udah banyak kisah-kasih cerita pengalaman yang bikin ini jari-jemari mungil si dua ruas (panggilan imut dari my future prince), bikin kepengen posting segala keruwetan, keribetan, capenya sana-sini mempersiapkan berdua dan hanya dibantu dengan doa dan ACC orangtua saja (lapor sana-lapor sini) udah estafet.

Oke.
Sejujurnya ini postingan acak ya. Sebenernya yang pertama / awalnya persiapan yang di gerilya dari awal persiapan itu :



1. Gedung (sudah di review di My 1st Journey ya )
2. Vendor Rias & baju
3. Vendor Cetak undangan
4. Vendor Musik
5. Vendor Photo & Video
6. Vendor Suvenir
7. Vendor Hias Hantaran / Seserahan
8. Vendor Cincin
9. Vendor WO


Ceritanya sih ini step by step yang selama 2 bulan kurang ini kami berdua udar-ider. Tapi berhubung yang namanya nulis itu loncat-loncatan di kepala, jadi kali ini saya akan me-review dulu vendor yang  bikin hati senang untuk nulisnya kali ini.

Jadi nih, awalnya sih baru naksir 2 vendor photographer.  
Attarakhaphotography & Ilalang PhotoTapiii.... yang Ilalang harganya eh buseddddddd 16 juta lebih (itupun udah paket awal yang minimm-alissss). Ya sudahlah saya terus terang ke Mr.Handsome kalo saya nga setuju, karena saya-nya (dan mikir ini budget segitu bisa memenuhi rias seluruh keluarga dan sodara-sodara setanah dan se-aer yang bakalan dateng) ..ehhhmmm nga sanggup bayar budget segitu cuman buat foto n video 2 hari. (sakit ati) Iya kecuali kalo sayanya semisal jadi calonnya Raffi Ahmad (yang pake vendor foto tsb pas doi wedding).


Jadi pada akhirnya masih ada 1 calon vendor lagi. My Mr. Handsome berbaik hati pas weekdays ngehubungin itu Attarakha. Katanya Jumat bisa ketemuan di Sabuga. Ehhh saya-nya demi nyiapin ini, dan demi cuti pada akhirnya kita ke Sabuga nyamperin tu Attarakha. Alamak...susah benerrrrr yaaa mau dikasih rejeki orderan teh. Ternyata se-sampainya kami di Sabuga, beneran nga ada secuil pun perhelatan acara. Kami berdua coba nelpon Attarakha juga nga dijawab, nga diangkat, nga digubris. Gendoklah saya dan pasangan. Yang pada akhirnya mencapai kesepakatan kalo vendor foto masih belum dapet.

Singkat cerita seminggu berselang saat weekdays suatu magrib di kantor saya nun luar kota disana. Saya iseng-iseng cari vendor di Google. Bertemulah saya dengan sebuah vendor photography yang langsung jatuh cinta. Namanya  Gardeniadiary . Seperti biasa, yang bikin saya jatuh cinta itu karena foto-fotonya yang chic. Inget kata ajaib kesukaan saya itu "Chic". (Tema, warna, nada gradasi, yang udah bikin saya IYES I love it to the max!!). Dan langsunglah saya angkat telepon dan ber-whatsapp ria untuk bikin janjian ketemuan di weekend-nya.


Saat weekend, saya dan pasangan menuju kesana. Tempat  Tuan rumah  Photographernya itu di Perumahan Pasteur (deket Patung Panda). Bertemulah kami disana. Ehh ada studionya, cantik pula. Jadi pengen deh foto pre-wedd. Tapi saat liat harga paketnya, setengah DEAL-lah akhirnya saya dengan booking paket seharga Rp.8.500.000 + bikin 2 album simple untuk nanti orangtua dengan penambahan biaya tambahan lagi sebesar Rp. 1.000.000 . Total 9,5 juta untuk 2 hari--3 album.

Setelah seminggu berselang, saat  weekend saya bertemu dengan Mr.Handsome-ku itu, sepertinya doi keberatan dengan harga segitu. Terlihat dari air mukanya yang nga setuju. Yasudah, saya akhirnya ngalah lagi agar dia seneng. Vendor foto nyari lagi (padahal sih udah sempet senewen mini saat dia juga dominan yang ambil keputusan untuk pake vendor musik :  Wijaya Music Entertainment. Walau saya sebenernya belum oke-oke banget sih, masih pengen nyari yang lebih bagus dan harga miring. Tapi karena keuletan pasangan ngebujuk saya sana-sini, katanya vendor musiknya bagus, udah bertahun-tahun berpengalaman, ya sudahlah (sejujurnya sih masih belum plong), tapi udah terlanjur bayar DP.

Nggak apalah. Tapi dalam hati punya niat, pokoknya untuk vendor foto kudu pilihan dan Acc sejati dari hati saya yang terdalam. Ya iya, soalnya ini foto akan jadi kenangan wajah cantik dan tampan Pengantin seumur hidup yang bakal dipampang di rumah masa depan kelak.ciehhhh. amin ya robal alamin.

Singkat cerita, setelah melewati cerita vendor undangan, cari vendor suvenir, cari vendor hias hantaran, bertemulah kami dengan pengumuman Wedding Traditional Exhibition yang digelar di Trans Studio Mall (6-8 Maret 2015). Datanglah kami hari minggu siangnya dengan niat harus nemu kalo perlu langsung DP vendor foto dan video.

Pertanyaannya kenapa harus hari itu juga nemu & DP? Ahahahha....otak ibu-ibu ya berjalan (maklum). Karena dipikiran saya, yang namanya nyari vendor wedding di Pameran, pasti ntar dapet bonus, dapet diskon, apalagi kalo DP di tempat pameran...bisa dapet bonus indah a b c d e .... Hwahaha (emak-emak pengen hemat gaya).

Di pameran itu, ada berbagai vendor foto. Tapi calon kuat di otak kami ya baru Gardenia,  Alifotografi (sister company-nya Ilalang), dan Jukut Photography.

Setelah muter-muter keliling semua booth khusus foto dan video, dan bertemu juga dengan vendor Attarakha, ilalang dan banyak vendor yang kurang familir namanya, bertemulah saya dengan NES Photography (Never Ending Story). Pertama seperti pasangan lainnya, kami duduk mendengarkan semua paket penawaran dan bonus serta apa saja paket yang akan di dapat. Dan kami berkeliling lagi ke bagian pameran ruang dalam untuk mencari pembanding. Lucunya.... setelah saya dan pasangan berputar-putar kesana-kemari, berembug dan berdiskusi eksis dengan berdiri di depan pintu sampai menghabiskan waktu 10 menit-an, sampai jua-lah dengan mendekati tahap "make sure"... Jrengggg!! Alhamdulillah, keputusan berdua yang kami ambil dengan hati adem. aKami berdua sepakat memilih vendor itu.

(pssst... *firasat capeng lagi : soalnya selang 3 jam sebelum kami ke pameran, saya sempat berkunjung ke rumah Kakanda dan berdiskusi dengan Ibu Suri alias calon Ibu Mertua. Dan saat saya mau cus, Ibu Suri memberi saya beberapa kartu nama vendor, seperti wijaya, vendor WO dan diantaranya ada vendor Photography yang tak disangka itu kartu namanya Nes Photography). Pertanda .... eh cie... pertanda cantik kalo di Acc pilihannya sama Ibu Suri. Soalnya bermain logika, kalo Ibunda ngambil kartu nama sebuah vendor di suatu acara, artinya Ibu Suri suka. Ya toh, ya tohhhh.

Alasan Ke-na-pa kami pilih Nes Photography :

  1. harga paketnya kece badai untuk 2 hari Acara Full (24 jam, including midodareni) dengan harga paket yaitu Rp.7.500.000.
  2. Karena kami DP di pameran, dapat diskon 500 rebu, jadi 7 juta. Tapi karena mau minta 1 photographer di H-1 untuk acara di rumah Kakanda, ditarik lagi biaya 500.000. Ya alhamdulillah, nga berubah harganya jadinya tetep 7,5 juta (all in booooooo!!!!).
  3. Itu harga 7,5 juta udah all in sama Pre-Wedd. Uhuy.... yang awalnya saya udah nga mau pre-wedd (karena ngapain pake Foto Pre-wed dan pasti nambah biaya. Kembali ke otak emak-emak, kalo ada pos yang bisa di cut dan nga penting, yawis di cut ajah). Ehhh...ini ada pre-wedd-nya dapet di dalam paketnya. Happy-lah itu wajah sang my Mr.Handsome (maklum...doi pinter mencari vendor yang berkualitas dengan harga cantik di kantong). Ahhh tambah happy juga saya.
  4. Harga 7,5 juta itu meliputi rinciannya :
  • Dari mulai pengajian, siraman (di kediaman kedua mempelai), midodareni, Akad, Resepsi.
  • Dapet include paket Pre-Wedd.
  • Dapet 2 pembesaran foto 20 R dengan frame minimalis cantik.
  • Dapet 10 pcs cetak foto dan frame.
  • Dapet 1 pembesaran 20 R dengan frame warna GOLD untuk foto wedding berdua nanti.

Langsung-lah saya semakin tambah sumringah, soalnya mendengar kata Gold, alhasil langsung senang membayangkan kelak punya rumah nanti, ada foto saya berkebaya cantik, dan pasangan saya nan ganteng mengenakan beskap bak Raja. Foto kami berdua akan terpampang keren di ruang keluarga kelak dengan frame berwarna gold (mimpi dan impian itu adalah doa kan). Amin...amin... Langsung saya bilang setuju ke my Mr.Handsome.

Mr. handsome-ku juga setuju (sepertinya dari awal), ditambah setelah melihat dan mendengar saya cerewet ke Mbak-Mbak marketing Nes photography-nya, saat saya menilai, menelaah, menganalisa :
a)  Jenis cetakan kertas albumnya yang tebal,
b) Nada gradasi hasil jepretan dan warna pengambilan foto,
c)  Fasilitas cantik yang ditawarkan.

Alhamdulillah... Saya (dan pasangan) setuju untuk menaruh pilihan Nes Photography sebagai vendor Photography & Videography di pernikahan kami nanti. amin.



Next posting : My 3rd Journey 
Siap-siap meluncur ya untuk review vendor lainnya. Ready...set....go...!! 


Protected by Copyscape
Post Comment
Post a Comment

Hi there, thanks so much for taking the time to comment.
If you have a question, I will respond as soon as I can.

Don't be afraid to shoot me an email! If you have a blog, I will pop on by :)

Custom Post Signature

Custom Post  Signature