Top Social

Assalamualaikum Papa

Monday, 5 November 2018
Pemandangan makam Papa

Assalamualaikum.

Papa, hari ini hari ke-8 sudah Papa ninggalin Aku, Mbak, Mas. Tapi rasanya perih banget hati aku, Pa. Apalagi pas tadi pagi, bangun pagi-pagi, bukain gorden ruang tamu, bukain jendela semua kamar, jalan ke kamar mandi ngelewatin jejeran kandang burung peliharaan Papa, nyiumin aroma udara pagi khas Bandung yang seger, suara ayam berkokok punya tetangga, tapi kok rasanya pedih ya Pa. 

Biasanya sehabis aku sholat shubuh, pasti langsung ke dapur masak air panas di ceret sambil aku siapin teh susu buat Papa. Takarannya 1,5 sdm susu anlene rasa plain + Teh celup sariwangi yang nggak terlalu pekat. Kata Papa, itu minuman Papa setiap hari, setiap pagi, biar perutnya hangat dan netral.

Terus selesai bikinin papa teh susu, aku pasti langsung ke mang Amar buat belanja sayuran buat masak. Setiap aku masak, aku seneng deh Pa, Papa selalu makan semua yang aku masakin. Tapi sejak Papa makin sepuh, aku udah nggak masak masakan yang banyak pakai masako/ royco-nya. Mau kuah ataupun oseng-oseng aku cukup pakai garam, merica sedikit sama gula pasir. Kalau oseng-osengan enaknya pakai gula jawa.

Papa selalu sarapan sekitar jam 8 pagi, karena biar sehabis sarapan, langsung minum obat yang pagi. Lanjut sarapan, aku tuangin air panas dari ceret untuk Papa mandi, habis itu aku pasti lanjut nyapu, ngepel rumah bagian dalam, sama nyapu ngepel luar. Di sambi juga nyuci baju pake mesin cuci.

Papa, aku hapal banget. Tiap aku mau nyuci, Papa kadang suka masukin baju koko-nya ke dalam ember sambil bilang, "Adek, ini baju yang ini (baju koko Papa) nyucinya dikucek aja ya pake tangan".

Selesai Papa mandi, pake baju bersih, pasti kalo nggak Papa lanjut ngetik di depan komputer sampai siang, atau Papa suka keluar naik motor entah buat ke pom bensin, belanja ke pasar, ke bank, cari cemilan tradisional buat dimakan aku sama Papa, atau keluar Rumah fotokopi  sama ngejilid hasil tulisan ketikannya Papa.

Setiap dzuhur, ashar, magrib, isya pasti Papa selalu rajin shalat ke mesjid Manbaul Huda. Dan pasti aku jaga rumah seusai shalat, lalu nungguin Papa pulang dari mesjid sambil nonton TV / nyiram kembang kesayangan Papa.

Oh iya Pa. Walau Papa sekarang udah sama Mama kumpul bareng, aku tetep ngerawat HP Papa loh. Apalagi ada Grup WhatsApp Masjid Manbaul Huda. Aku selalu seneng baca artikel-artikel islami yang suka Bapak-Bapak DKM share di Grup, dan nanti Papa forward ke semua anak-anaknya. Dan alhamdulillah, tadi pagi aku baca di grup, kalau penunjukkan Wakil Ketua DKM yang baru (penggantinya) Papa, sudah ada. Dan sore ini akan diadakan rapat di mesjid, salah satu agendanya adalah melanjutkan cita-cita Papa membuat Yayasan Manbaul Huda.
Mudah-mudahan perjuangan Papa mengisi kegiatannya di DKM semasa Papa hidup, mudah-mudahan bisa dilanjutkan ya Pa dan bisa menjadi bekal Amal Papa di surga sekarang.

Apalagi Pa, kemarin aku juga lihat di grup, kalau pembangunan Mesjid Manbaul Huda alhamdulillah selalu diberi kemudahan dan kelancaran. Ditambah lagi proyek Papa membaktikan dirinya untuk warga dengan mengurusi Pemakaman Warga, alhamdulillah semuanya terus berjalan dengan lancar. Aku seneng deh Pa, pas lihat website Pembangunan Mesjid Manbaul Huda. Selalu jadi keinget Papa. 

Alhamdulillah juga banyak kok Bapak-Bapak dan Ibu-ibu di komplek bilang, kalau Papa hebat. Dengan tulus dan ikhlas mau membantu DKM mengurusi tentang pembangunan Mesjid dan Pemakaman Warga bersama Bapak-Bapak DKM lainnya.


Aku yakin, Papa disana sekarang udah kumpul sama Mama. Pasti jam segini, lagi adem-ademnya cuaca sore, Papa bakalan ngajak Mama duduk-duduk santai di makam Papa, sambil ngelihat pemandangan hijau persawahan kesukaannya Papa, terus papa utang cerita ke Mama banyakkkkkkk banget, nyeritain semua anaknya masing-masing. Mbak sekarang tinggal dimana, Mas udah ngasih cucu, Adek yang makin gendut, hehehe... Papa utang banyak cerita loh ke Mama.
Papa yang sabar ya hihihi... Kalo Mama pengen diceritain semua tentang kami bertiga. Pasti Mama penasaran banget nunggu cerita Papa.

Doa Papa juga Alhamdulillah dikabulkan sama Allah SWT, Pa. Rumah terakhir Papa nuansa-nya sepertinya yang Papa inginkan. Hamparan sawah hijau dengan suasana pedesaan nan asri, sambil di kejauhan kelihatan hijau sawah berundak-undak. Sama persis dengan foto keindahan sawah yang ada di lukisan & digantung di kamar Papa.

Papa, pasti disana sehat, gemukan, tegap, gagah, ganteng.
Dan pastinya Mama pasti seneng bisa ketemu Papa lagi, cinta sejatinya.
Papa udah nepatin janji Papa ke Mama buat ngejagain semua anak-anak Mama selama 23 tahun ini.
Mama pasti seneng banget banget.

Aku juga titip pesen dong Pa, bilangin ke Mama....bahwa Mbak, Mas, Adek sama semua mantunya sehat-sehat semua, tumbuh bahagia dan sudah mentas semua (sudah menikah semuanya) dan sudah punya pasangan yang selalu menjaga. Apalagi adek, sekarang badannya subur makmur.hihihi...

Adek sayang Papa sama Mama.
Nanti lanjut lagi ya Pa ceritanya.
Sekarang Papa temenin Mama dulu jalan-jalan sore, ceritain macem-macem sambil lihat pemandangan sawah kesukaan Papa.

Post Comment
Post a Comment

Hi there, thanks so much for taking the time to comment.
If you have a question, I will respond as soon as I can.

Don't be afraid to shoot me an email! If you have a blog, I will pop on by :)

Custom Post Signature

Custom Post Signature